Bandar Judi Voli Online Indonesia

Bandar Judi Voli Online Indonesia – Bola voli adalah olahraga tim di mana dua tim yang terdiri dari enam pemain dipisahkan oleh jaring. Setiap tim mencoba untuk mencetak poin dengan mendaratkan bola di lapangan tim lain di bawah aturan yang terorganisir. Itu telah menjadi bagian dari program resmi Olimpiade Musim Panas sejak Tokyo 1964.

Judi Voli Online

Seperangkat aturan lengkap, tetapi bermain pada dasarnya berlangsung sebagai berikut: seorang pemain di salah satu tim memulai ‘reli’ dengan servis bola (melemparkan atau melepaskannya dan kemudian memukulnya dengan tangan atau lengan), dari belakang garis batas belakang lapangan, melewati net, dan ke lapangan tim penerima. Tim penerima tidak boleh membiarkan bola mendarat di lapangan mereka. Tim dapat menyentuh bola hingga 3 kali, tetapi setiap pemain mungkin tidak menyentuh bola dua kali secara berurutan. Biasanya, dua sentuhan pertama digunakan untuk melakukan serangan, upaya untuk mengarahkan bola kembali ke gawang sedemikian rupa sehingga tim yang servis tidak dapat mencegahnya mendarat di lapangan mereka.

Rally berlanjut, dengan masing-masing tim diperbolehkan sebanyak tiga sentuhan berturut-turut, sampai (1): tim membuat kill, mendaratkan bola di lapangan lawan dan memenangkan reli; atau (2): tim melakukan kesalahan dan kehilangan reli. Tim yang memenangkan reli diberikan poin dan servis bola untuk memulai reli berikutnya. Beberapa kesalahan paling umum termasuk:

  • menyebabkan bola menyentuh tanah atau lantai di luar lapangan lawan atau tanpa terlebih dahulu melewati jaring;
  • menangkap dan melempar bola;
  • klik ganda: dua kontak berurutan dengan bola yang dilakukan oleh pemain yang sama;
  • empat kontak berurutan dengan bola yang dibuat oleh tim yang sama;
  • net foul: menyentuh net saat bermain;
  • kesalahan kaki: kaki melewati garis batas saat servis.

Bola biasanya dimainkan dengan tangan atau lengan, tetapi pemain dapat secara legal memukul atau mendorong (kontak pendek) bola dengan bagian tubuh mana pun.

Sejumlah teknik yang konsisten telah berevolusi dalam bola voli, termasuk spiking dan blocking (karena permainan ini dibuat di atas bagian atas net, lompatan vertikal adalah keterampilan atletik yang ditekankan dalam olahraga) serta passing, pengaturan, dan posisi pemain khusus dan struktur ofensif dan defensive.

  • Asal bola voli

Pada musim dingin 1895 di Holyoke, Massachusetts (Amerika Serikat), William G. Morgan, seorang direktur pendidikan jasmani YMCA, menciptakan permainan baru bernama Mintonette, sebuah nama yang berasal dari permainan bulutangkis, sebagai hobi untuk dimainkan (lebih disukai) di dalam ruangan dan oleh sejumlah pemain. Permainan ini mengambil beberapa karakteristiknya dari olahraga lain seperti tenis dan bola tangan. Olahraga indoor lainnya, bola basket, mulai mengasyikkan di daerah itu, setelah ditemukan hanya sepuluh mil (enam belas kilometer) jauhnya di kota Springfield, Massachusetts, hanya empat tahun sebelumnya. Mintonette dirancang untuk menjadi olahraga dalam ruangan, lebih tidak kasar dari basket, untuk anggota YMCA yang lebih tua, sementara masih membutuhkan sedikit upaya atletik.

Aturan pertama, ditulis oleh William G Morgan, menyerukan jaring setinggi 6 kaki 6 inci (1,98 m), lapangan 25 kaki x 50 kaki (7,6 m × 15,2 m), dan sejumlah pemain. Pertandingan terdiri dari sembilan babak dengan tiga servis untuk setiap tim di setiap babak, dan tidak ada batasan jumlah kontak bola untuk masing-masing tim sebelum mengirim bola ke lapangan lawan. Jika terjadi kesalahan penyajian, percobaan kedua diizinkan. Memukul bola ke gawang dianggap pelanggaran (dengan kehilangan poin atau keluar dari samping) kecuali dalam hal servis percobaan pertama.

Setelah seorang pengamat, Alfred Halstead, memperhatikan sifat permainan voli pada pertandingan pameran pertamanya pada tahun 1896, dimainkan di Sekolah Pelatihan YMCA Internasional (sekarang disebut Springfield College), permainan dengan cepat dikenal sebagai bola voli (awalnya dieja menjadi dua kata-kata: “bola voli”). Peraturan bola voli sedikit dimodifikasi oleh International YMCA Training School dan permainan menyebar ke seluruh negeri ke berbagai YMCA.

    • Perbaikan dan pengembangan selanjutnya

    Bola resmi pertama yang digunakan dalam bola voli diperselisihkan; beberapa sumber mengatakan Spalding menciptakan bola resmi pertama pada tahun 1896, sementara yang lain mengklaim itu diciptakan pada tahun 1900. Aturan berkembang dari waktu ke waktu: pada tahun 1916, di Filipina, keterampilan dan kekuatan set dan spike telah diperkenalkan, dan empat tahun kemudian aturan “tiga pukulan” dan aturan untuk memukul dari barisan belakang ditetapkan. Pada tahun 1917, permainan diubah dari yang membutuhkan 21 poin untuk menang menjadi 15 poin lebih kecil untuk menang. Pada tahun 1919, sekitar 16.000 bola voli didistribusikan oleh Pasukan Ekspedisi Amerika kepada pasukan dan sekutu mereka, yang memicu pertumbuhan bola voli di negara-negara baru.

    Negara pertama di luar Amerika Serikat yang mengadopsi bola voli adalah Kanada pada tahun 1900.  Sebuah federasi internasional, Fédération Internationale de Volleyball (FIVB), didirikan pada 1947, dan Kejuaraan Dunia pertama diadakan pada 1949 untuk pria dan 1952 untuk wanita. Olahraga ini sekarang populer di Brasil, di Eropa (di mana terutama Italia, Belanda, dan negara-negara dari Eropa Timur telah menjadi kekuatan utama sejak akhir 1980-an), di Rusia, dan di negara-negara lain termasuk Cina dan seluruh Asia, juga seperti di Amerika Serikat.

    Bola voli pantai, variasi permainan yang dimainkan di atas pasir dan dengan hanya dua pemain per tim, menjadi variasi yang didukung FIVB pada tahun 1987 dan ditambahkan ke program Olimpiade di Olimpiade Musim Panas 1996. Voli juga merupakan olahraga di Paralimpiade yang dikelola oleh Voli Organisasi Dunia untuk Penyandang Cacat.

    Nudis adalah pengadopsi awal permainan dengan bermain teratur teratur di klub pada awal 1920-an. Pada 1960-an, lapangan voli telah menjadi standar di hampir semua klub nudist / naturist.

    • Bola Voli di Olimpiade

    Bola voli telah menjadi bagian dari program Olimpiade Musim Panas untuk pria dan wanita secara konsisten sejak 1964.

    • Dimensi lapangan

    Lapangan bola voli berukuran 9 m × 18 m (29,5 kaki x 59,1 kaki), dibagi menjadi dua bagian yang sama dengan jaring dengan lebar satu meter (39,4 in).  Bagian atas jaring adalah 2,43 m (7 kaki 11 11⁄16 in) di atas pusat lapangan untuk kompetisi pria, dan 2,24 m (7 kaki 4 3⁄16 in) untuk kompetisi wanita, bervariasi untuk kompetisi veteran dan junior.

    Izin ketinggian minimum untuk lapangan voli dalam ruangan adalah 7 m (23,0 kaki), meskipun izin 8 m (26,2 kaki) direkomendasikan.

    Garis 3 m (9,8 kaki) dari dan sejajar dengan jaring dianggap sebagai “garis serangan”. Garis “3 meter” (atau “10 kaki”) ini membagi lapangan menjadi area “baris belakang” dan “baris depan” (juga lapangan belakang dan lapangan depan). Ini pada gilirannya dibagi menjadi 3 area masing-masing: ini diberi nomor sebagai berikut, mulai dari area “1”, yang merupakan posisi pemain yang bertugas:

    Setelah tim mendapatkan servis (juga dikenal sebagai siding out), para anggotanya harus berputar searah jarum jam, dengan pemain yang sebelumnya berada di area “2” pindah ke area “1” dan seterusnya, dengan pemain dari area “1” pindah ke area “6”. Setiap pemain hanya berputar satu kali setelah tim mendapatkan kepemilikan atas layanan; waktu berikutnya setiap pemain berputar setelah tim lain menang dengan menguasai bola dan kehilangan poin.

    Lapangan tim dikelilingi oleh area yang disebut zona bebas yang memiliki lebar minimal 3 meter dan yang dapat dimasuki pemain dan bermain di dalam setelah servis bola. Semua garis yang menunjukkan batas-batas lapangan tim dan zona serangan digambar atau dicat dalam dimensi area dan karenanya merupakan bagian dari lapangan atau zona. Jika bola bersentuhan dengan garis, bola dianggap “dalam”. Antena ditempatkan di setiap sisi jaring tegak lurus terhadap garis samping dan merupakan perpanjangan vertikal dari batas sisi lapangan. Bola yang melewati jaring harus melewati sepenuhnya antara antena (atau ekstensi teoretisnya ke langit-langit) tanpa menghubungi mereka.

    • Bola

    Peraturan FIVB menyatakan bahwa bola harus berbentuk bola, terbuat dari kulit atau kulit sintetis, memiliki keliling 65–67 cm, berat 260–280 g dan tekanan bagian dalam 0,30–0,325 kg / cm2. Badan pengatur lainnya memiliki peraturan serupa.

Judi Voli Online

  • Gameplay

Setiap tim terdiri dari enam pemain. Untuk memulai permainan, tim dipilih untuk servis dengan lemparan koin. Seorang pemain dari tim servis melempar bola ke udara dan mencoba untuk memukul bola sehingga bola melewati jaring sehingga ia akan mendarat di lapangan tim lawan (servis). Tim lawan harus menggunakan kombinasi tidak lebih dari tiga kontak dengan bola voli untuk mengembalikan bola ke sisi jaring lawan. Kontak-kontak ini biasanya terdiri dari bump atau pass pertama sehingga lintasan bola diarahkan ke pemain yang ditunjuk sebagai setter; kedua set (biasanya operan melewati menggunakan pergelangan tangan untuk mendorong ujung jari pada bola) oleh setter sehingga lintasan bola diarahkan ke tempat di mana salah satu pemain yang ditunjuk sebagai penyerang dapat memukulnya, dan ketiga oleh penyerang yang paku (melompat, mengangkat satu tangan di atas kepala dan memukul bola sehingga akan bergerak cepat ke tanah di lapangan lawan) untuk mengembalikan bola melewati jaring. Tim dengan kepemilikan bola yang mencoba menyerang bola seperti dijelaskan dikatakan melakukan pelanggaran.

Tim pertahanan mencoba untuk mencegah penyerang mengarahkan bola ke lapangan mereka: pemain di net melompat dan mencapai di atas puncak (dan jika mungkin, di pesawat) dari jaring untuk memblokir bola yang diserang. Jika bola dipukul di sekitar, di atas, atau melalui blok, pemain defensif yang diatur di sisa lapangan mencoba untuk mengontrol bola dengan penggalian (biasanya lintasan lengan depan dari bola yang digerakkan dengan keras). Setelah penggalian yang sukses, tim transisi ke pelanggaran.

Permainan berlanjut dengan cara ini, bergerak maju mundur sampai bola menyentuh lapangan di dalam batas-batas atau sampai kesalahan dibuat. Kesalahan yang paling sering terjadi adalah gagal mengembalikan bola melewati net dalam tiga sentuhan yang diizinkan, atau menyebabkan bola mendarat di luar lapangan. Sebuah bola “dalam” jika ada bagian yang menyentuh bagian dalam lapangan tim atau garis samping atau garis akhir, dan lonjakan yang kuat dapat menekan bola dengan cukup ketika mendarat bahwa bola yang pada awalnya tampak akan keluar mungkin benar-benar berada di. Pemain dapat melakukan perjalanan dengan baik di luar lapangan untuk memainkan bola yang telah melewati garis samping atau garis akhir di udara.

Kesalahan umum lainnya termasuk pemain menyentuh bola dua kali berturut-turut, pemain “menangkap” bola, pemain menyentuh jaring saat mencoba memainkan bola, atau pemain yang menembus di bawah jaring ke lapangan lawan. Ada sejumlah besar kesalahan lain yang ditentukan dalam aturan, meskipun sebagian besar dari mereka jarang terjadi. Kesalahan ini termasuk pemain baris belakang atau libero yang memukul bola atau memblokir (pemain baris belakang dapat melonjak bola jika mereka melompat dari belakang garis serangan), pemain tidak berada di posisi yang benar ketika bola disajikan, menyerang servis di lapangan depan dan di atas ketinggian jaring, menggunakan pemain lain sebagai sumber dukungan untuk mencapai bola, melangkahi garis batas belakang saat melakukan servis, membutuhkan waktu lebih dari 8 detik untuk servis, atau bermain bola saat itu. di atas lapangan lawan.

  • Bermain tim

Bola voli pada dasarnya adalah permainan transisi dari salah satu keterampilan di atas ke yang berikutnya, dengan gerakan tim koreografi antara permainan di bola. Pergerakan tim ini ditentukan oleh tim yang dipilih yang menggunakan sistem penerimaan, sistem ofensif, sistem jangkauan, dan sistem pertahanan.

Sistem servis-terima adalah formasi yang digunakan oleh tim penerima untuk mencoba mengoper bola ke setter yang ditunjuk. Sistem dapat terdiri dari 5 penerima, 4 penerima, 3 penerima, dan dalam beberapa kasus 2 penerima. Formasi paling populer di level yang lebih tinggi adalah formasi 3 receiver yang terdiri dari dua sisi kiri dan libero yang menerima setiap rotasi. Ini memungkinkan middle dan sisi kanan menjadi lebih terspesialisasi dalam memukul dan memblokir.

Sistem ofensif adalah formasi yang digunakan oleh pelanggaran untuk mencoba membumikan bola ke lapangan lawan (atau skor poin). Formasi sering kali mencakup posisi pemain yang ditunjuk dengan spesialisasi keterampilan (lihat Spesialisasi pemain, di bawah). Formasi populer meliputi sistem 4-2, 6-2, dan 5-1 (lihat Formasi, di bawah). Ada juga beberapa skema serangan berbeda yang bisa digunakan tim untuk menjaga pertahanan lawan tidak seimbang.

Sistem cakupan adalah formasi yang digunakan oleh pelanggaran untuk melindungi lapangan mereka dalam kasus serangan diblokir. Dieksekusi oleh 5 pemain ofensif yang tidak secara langsung menyerang bola, pemain bergerak ke posisi yang ditentukan di sekitar penyerang untuk menggali bola yang membelokkan blok kembali ke lapangan mereka sendiri. Formasi populer termasuk sistem 2-3 dan sistem 1-2-2. Sebagai pengganti sistem, beberapa tim hanya menggunakan cakupan acak dengan pemain terdekat pemukul.

Sistem pertahanan adalah formasi yang digunakan oleh pertahanan untuk melindungi terhadap bola yang dibawa ke lapangan oleh tim lawan. Sistem akan menguraikan pemain mana yang bertanggung jawab untuk area lapangan tergantung pada dari mana tim lawan menyerang. Sistem populer termasuk pertahanan 6-Up, 6-Back-Deep, dan 6-Back-Slide. Ada juga beberapa skema pemblokiran yang dapat digunakan tim untuk mengganggu pelanggaran tim lawan.

Ketika satu pemain siap untuk servis, beberapa tim akan menempatkan lima pemain lainnya di layar untuk mengaburkan pandangan tim penerima. Tindakan ini hanya ilegal jika server menggunakan layar, sehingga panggilan dilakukan atas kebijakan wasit mengenai hasil dari replay video pada layar yang dilakukan oleh pemain tim penerima untuk mengoper bola. Gaya skrining yang paling umum melibatkan formasi W yang dirancang untuk mengambil ruang horizontal sebanyak mungkin.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan. Terimakasih sudah membaca berita kami.