Bandar Judi Tenis Meja Online Indonesia

Bandar Judi Tenis Meja Online Indonesia –¬†Tenis meja juga dikenal sebagai ping-pong dan whiff-whaff. Olahraga ini adalah olahraga di mana dua atau empat pemain memukul bola ringan secara bolak-balik melintasi meja menggunakan raket kecil. Permainan berlangsung di atas meja keras dan dibagi dengan jarring atau net. Kecuali untuk servis awal, aturan umumnya adalah sebagai berikut: pemain harus membiarkan bola yang dimainkan ke arah lawan memantul satu kali di sisi meja mereka, dan harus mengembalikannya sehingga memantul di sisi yang berlawanan setidaknya sekali. Poin dicetak saat pemain gagal mengembalikan bola sesuai aturan. Bermain itu cepat dan menuntut reaksi cepat. Memutar bola mengubah lintasannya dan membatasi opsi lawan, memberikan pemukul keuntungan yang besar.

Tenis meja diatur oleh organisasi internasional Federasi Tenis Meja Internasional (ITTF), yang didirikan pada tahun 1926. ITTF saat ini mencakup 226 asosiasi anggota. Aturan resmi tenis meja ditentukan dalam buku pegangan ITTF. Tenis meja telah menjadi olahraga Olimpiade sejak 1988, dengan beberapa kategori acara. Dari 1988 hingga 2004, ini adalah tunggal putra, tunggal putri, ganda putra dan ganda putri. Sejak 2008, acara tim telah dimainkan alih-alih ganda.

  • Sejarah

Sejarah olahraga ini berasal dari Inggris Victoria, di mana ia dimainkan di kalangan kalangan atas sebagai permainan ruang tamu setelah makan malam. Telah disarankan bahwa versi permainan darurat dikembangkan oleh perwira militer Inggris di India sekitar tahun 1860-an atau 1870-an, yang membawanya kembali bersama mereka. Sederet buku berdiri di tengah-tengah meja sebagai jaring, dua buku lagi berfungsi sebagai raket dan digunakan untuk terus-menerus mengenai bola golf.

Nama “ping-pong” digunakan secara luas sebelum pabrikan Inggris J. Jaques & Son Ltd merek dagangnya pada tahun 1901. Nama “ping-pong” kemudian menggambarkan permainan yang dimainkan menggunakan peralatan Jaques yang agak mahal, dengan pabrikan lain memanggil itu tenis meja. Situasi serupa muncul di Amerika Serikat, di mana Jaques menjual hak atas nama “ping-pong” kepada Parker Brothers. Parker Brothers kemudian memberlakukan merek dagangnya untuk istilah tersebut pada tahun 1920-an yang membuat berbagai asosiasi mengubah nama mereka menjadi “tenis meja” alih-alih istilah yang lebih umum, namun bermerek dagang,

Inovasi besar berikutnya adalah oleh James W. Gibb, seorang penggemar tenis meja Inggris, yang menemukan bola seluloid baru dalam perjalanan ke AS pada tahun 1901 dan menemukan mereka menjadi ideal untuk permainan. Ini diikuti oleh E.C. Goode yang, pada tahun 1901, menemukan versi modern dari raket dengan memperbaiki selembar karet yang berjerawat, atau kusut, pada bilah kayu. Tenis meja semakin populer pada tahun 1901 sampai-sampai turnamen diselenggarakan, buku-buku ditulis tentang masalah ini, dan kejuaraan dunia tidak resmi diadakan pada tahun 1902.

Pada tahun 1921, Asosiasi Tenis Meja didirikan, dan pada tahun 1926 berganti nama menjadi Asosiasi Tenis Meja Inggris. Federasi Tenis Meja Internasional (ITTF) diikuti pada tahun 1926. London menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia resmi pertama pada tahun 1926. Pada tahun 1933, Asosiasi Tenis Meja Amerika Serikat, sekarang disebut Tenis Meja AS, dibentuk.

Pada 1930-an, Edgar Snow berkomentar di Red Star Over China bahwa pasukan Komunis dalam Perang Sipil Cina memiliki “hasrat untuk permainan tenis meja Inggris” yang ia temukan “aneh”. Di sisi lain, popularitas olahraga berkurang di Uni Soviet 1930-an, sebagian karena promosi tim dan olahraga militer, dan sebagian karena teori bahwa permainan memiliki efek kesehatan yang buruk.

Pada 1950-an, dayung yang menggunakan lembaran karet yang dikombinasikan dengan lapisan spons yang mendasarinya mengubah permainan secara dramatis, memperkenalkan putaran dan kecepatan yang lebih besar. Ini diperkenalkan ke Inggris oleh produsen barang olahraga S.W. Hancock Ltd. Penggunaan lem cepat yang dimulai pada pertengahan 1980-an meningkatkan putaran dan kecepatan lebih jauh, menghasilkan perubahan pada peralatan untuk “memperlambat gim turun”. Tenis meja diperkenalkan sebagai olahraga Olimpiade di Olimpiade pada tahun 1988.

  • Perubahan aturan

Setelah Olimpiade 2000 di Sydney, ITTF melembagakan beberapa perubahan aturan yang bertujuan membuat tenis meja lebih layak sebagai olahraga penonton yang disiarkan televisi. Pertama, bola 38 mm (1,50 in) yang lebih tua secara resmi digantikan oleh bola 40 mm (1,57 in) pada Oktober 2000. Ini meningkatkan tahanan udara bola dan secara efektif memperlambat permainan. Pada saat itu, para pemain mulai meningkatkan ketebalan lapisan spons cepat pada dayung mereka, yang membuat permainan menjadi sangat cepat dan sulit untuk ditonton di televisi. Beberapa bulan kemudian, ITTF berganti dari sistem skor 21 poin menjadi sistem skor 11 poin (dan rotasi servis dikurangi dari lima poin menjadi dua), efektif pada September 2001. Ini dimaksudkan untuk membuat game lebih cepat dan menarik. ITTF juga mengubah aturan tentang layanan untuk mencegah pemain menyembunyikan bola selama servis, untuk meningkatkan panjang rata-rata aksi unjuk rasa dan mengurangi keuntungan server, efektif pada tahun 2002. Agar lawan memiliki waktu untuk menyadari bahwa servis sedang berlangsung, bola harus dilemparkan minimal 16 sentimeter (6,3 in) ke udara. ITTF menyatakan bahwa semua acara setelah Juli 2014 dimainkan dengan bola bahan poli baru.

  • Peralatan

Bola, Aturan internasional menentukan bahwa permainan ini dimainkan dengan bola yang memiliki massa 2,7 gram (0,095 ons) dan diameter 40 milimeter (1,57 in). Aturan mengatakan bahwa bola harus memantul 24-26 cm (9,4-10,2 in) ketika dijatuhkan dari ketinggian 30,5 cm (12,0 in) ke blok baja standar sehingga memiliki koefisien pengembalian 0,89-0,92. Balls sekarang terbuat dari polimer dan bukan seluloid pada 2015, berwarna putih atau oranye, dengan finishing matte. Pilihan warna bola dibuat sesuai dengan warna meja dan sekitarnya. Sebagai contoh, bola putih lebih mudah dilihat di meja hijau atau biru daripada di meja abu-abu. Pabrikan sering menunjukkan kualitas bola dengan sistem peringkat bintang, biasanya dari satu hingga tiga, tiga menjadi nilai tertinggi. Karena sistem ini tidak standar di pabrikan, satu-satunya cara bola dapat digunakan dalam kompetisi resmi adalah dengan persetujuan ITTF (persetujuan ITTF dapat dilihat dicetak pada bola).

Bola 40 mm diperkenalkan setelah berakhirnya Olimpiade Musim Panas 2000; sebelumnya bola 38 mm adalah standar. Ini menciptakan beberapa kontroversi. Kemudian profesional tenis meja No 1 Dunia Vladimir Samsonov mengancam akan mundur dari Piala Dunia, yang dijadwalkan untuk memulai bola peraturan baru pada 12 Oktober 2000.

  • Meja

Tabel tersebut memiliki panjang 2,74 m (9,0 kaki), lebar 1,525 m (5,0 kaki), dan tinggi 76 cm (2,5 kaki) dengan bahan kontinu mana pun selama meja menghasilkan pantulan seragam sekitar 23 cm (9,1 in) saat sebuah bola standar dijatuhkan ke ketinggian 30 cm (11,8 in), atau sekitar 77%. Meja atau permukaan bermain berwarna seragam gelap dan matte, dibagi menjadi dua bagian dengan jaring di 15,25 cm (6,0 in) tingginya. ITTF hanya menyetujui meja kayu atau turunannya. Meja beton dengan jaring baja atau partisi beton padat terkadang tersedia di luar ruang publik, seperti taman.

  • Raket/Bet Pemukul

Pemain dilengkapi dengan raket kayu laminasi yang ditutupi dengan karet di satu atau dua sisi tergantung pada cengkeraman pemain. ITTF menggunakan istilah “raket”, meskipun “kelelawar” adalah umum di Inggris, dan “dayung” di AS dan Kanada.

Bagian kayu dari raket, sering disebut sebagai “bilah”, biasanya memiliki fitur antara satu dan tujuh lapisan kayu, meskipun gabus, serat kaca, serat karbon, serat aluminium, dan Kevlar kadang-kadang digunakan. Menurut peraturan ITTF, setidaknya 85% bilah dengan ketebalan harus dari kayu alami.¬† Jenis kayu yang umum termasuk balsa, limba, dan cemara atau “hinoki”, yang populer di Jepang. Ukuran rata-rata blade adalah sekitar 17 sentimeter (6,7 in) panjang dan lebar 15 sentimeter (5,9 in), meskipun pembatasan resmi hanya fokus pada kerataan dan kekakuan blade itu sendiri, dimensi ini optimal untuk sebagian besar gaya permainan.

Peraturan tenis meja memungkinkan permukaan yang berbeda di setiap sisi raket. Berbagai jenis permukaan menyediakan berbagai tingkat putaran atau kecepatan, dan dalam beberapa kasus mereka membatalkan putaran. Sebagai contoh, seorang pemain dapat memiliki karet yang memberikan banyak putaran di satu sisi raket mereka, dan yang tidak memberikan putaran di sisi lainnya. Dengan membalik raket dalam permainan, berbagai jenis pengembalian dimungkinkan. Untuk membantu pemain membedakan antara karet yang digunakan oleh pemain lawannya, aturan internasional menentukan bahwa satu sisi harus berwarna merah sedangkan sisi lainnya harus berwarna hitam. Pemain memiliki hak untuk memeriksa raket lawan mereka sebelum pertandingan untuk melihat jenis karet yang digunakan dan warna apa itu. Meskipun bermain kecepatan tinggi dan pertukaran cepat, seorang pemain dapat melihat dengan jelas sisi raket apa yang digunakan untuk memukul bola. Aturan saat ini menyatakan bahwa, kecuali rusak dalam permainan, raket tidak dapat ditukar dengan raket lain kapan saja selama pertandingan.

  • Gameplay

Memulai game, Menurut aturan ITTF 2.13.1, layanan pertama ditentukan oleh lot, biasanya lemparan koin. Ini juga umum untuk satu pemain (atau wasit / pencetak gol) untuk menyembunyikan bola di satu atau sisi lain, biasanya disembunyikan di bawah meja, memungkinkan pemain lain untuk menebak di mana bola itu berada. Tebakan yang benar atau salah memberi “pemenang” pilihan untuk memilih untuk melayani, menerima, atau untuk memilih sisi meja yang akan digunakan. (Metode umum tetapi tanpa sanksi adalah agar para pemain memainkan bola bolak-balik tiga kali dan kemudian memainkan poinnya. Ini biasanya disebut sebagai “serve to play”, “rally to serve”, “rally to serve”, “play for serve “, atau” voli untuk servis “.)

  • Service and return

Dalam permainan, pemain yang melayani bola memulai permainan. Server pertama kali berdiri dengan bola dipegang pada telapak tangan yang terbuka tidak membawa dayung, yang disebut freehand, dan melemparkan bola langsung ke atas tanpa berputar, setidaknya 16 cm (6,3 in) tinggi. Server memukul bola dengan raket pada keturunan bola sehingga menyentuh pengadilannya terlebih dahulu dan kemudian menyentuh pengadilan penerima secara langsung tanpa menyentuh rakitan jaring. Dalam permainan kasual, banyak pemain tidak melemparkan bola ke atas; Namun, ini secara teknis ilegal dan dapat memberikan pemain yang melayani keuntungan yang tidak adil.

Bola harus tetap berada di belakang garis akhir dan di atas permukaan atas meja, yang dikenal sebagai permukaan permainan, setiap saat selama servis. Server tidak dapat menggunakan tubuh atau pakaiannya untuk menghalangi penglihatan bola; lawan dan wasit harus memiliki pandangan yang jelas tentang bola setiap saat. Jika wasit meragukan legalitas layanan, mereka mungkin akan mengganggu permainan dan memberi peringatan kepada server. Jika servis jelas gagal atau diragukan lagi oleh wasit setelah peringatan, penerima mendapat poin.

Jika layanan “baik”, maka penerima harus membuat “baik” kembali dengan memukul bola sebelum memantul kedua kalinya di sisi penerima di meja sehingga bola melewati jaring dan menyentuh lapangan lawan, baik secara langsung atau setelah menyentuh unit bersih. Setelah itu, server dan penerima harus melakukan pengembalian secara bergantian sampai reli berakhir. Mengembalikan servis adalah salah satu bagian paling sulit dalam permainan, karena langkah pertama server sering kali merupakan yang paling tidak dapat diprediksi dan karenanya merupakan pukulan yang paling menguntungkan karena banyaknya pilihan putaran dan kecepatan yang tersedia.

Judi Tenis Meja Indonesia

  • Let

Let adalah sebuah reli yang hasilnya tidak dinilai, dan dipanggil dalam keadaan berikut:

  • Bola menyentuh jaring dalam servis (layanan), asalkan layanan tersebut benar atau bola dihalangi oleh pemain di sisi penerima. Obstruksi berarti seorang pemain menyentuh bola saat berada di atas atau melakukan perjalanan ke arah permukaan permainan, tidak menyentuh pengadilan pemain sejak terakhir diserang oleh pemain.
  • Ketika pemain di sisi penerima tidak siap dan layanan dikirimkan.
  • Kegagalan pemain untuk membuat layanan atau pengembalian atau untuk mematuhi Hukum adalah karena gangguan di luar kendali pemain.
  • Bermain disela oleh wasit atau asisten wasit.

Let juga disebut layanan busuk, jika bola menyentuh sisi server dari meja, jika bola tidak melewati lebih jauh dari tepi dan jika bola menyentuh tepi meja dan mengenai jaring.

  • Efek putaran

Backspin adalah tempat bagian bawah bola berputar menjauh dari pemain, dan diberikan dengan memukul dasar bola dengan gerakan ke bawah. Di level profesional, backspin biasanya digunakan secara defensif untuk menjaga bola tetap rendah. Backspin umumnya digunakan dalam layanan karena lebih sulit untuk menghasilkan pengembalian ofensif, meskipun pada tingkat profesional kebanyakan orang melayani jepit samping dengan backspin atau topspin. Karena pengangkatan awal bola, ada batas pada seberapa banyak kecepatan yang bisa memukul bola tanpa kehilangan sisi lawan dari meja. Namun, backspin juga menyulitkan lawan untuk mengembalikan bola dengan kecepatan tinggi karena diperlukan presisi sudut pengembalian. Perubahan sering dilakukan terhadap peraturan mengenai peralatan dalam upaya mempertahankan keseimbangan antara pilihan putaran defensif dan ofensif. Sebenarnya mungkin untuk menghancurkan backspin secara ofensif, tetapi hanya pada bola tinggi yang dekat dengan net.

  • Topspin

Stroke topspin memiliki pengaruh yang lebih kecil pada bagian pertama dari kurva bola. Namun, seperti pukulan backspin, poros putaran tetap kasar tegak lurus terhadap lintasan bola sehingga memungkinkan efek Magnus untuk menentukan kelengkungan berikutnya. Setelah puncak kurva, bola turun ke bawah saat mendekati sisi yang berlawanan, sebelum memantul. Pada pantulan, topspin akan mempercepat bola, sama seperti roda yang sudah berputar akan berakselerasi saat melakukan kontak dengan tanah. Ketika lawan mencoba mengembalikan bola, topspin menyebabkan bola melompat ke atas dan lawan dipaksa untuk mengkompensasi topspin dengan menyesuaikan sudut raketnya. Ini dikenal sebagai “menutup raket”.

Judi Tenis Meja Online

Batasan kecepatan stroke topspin kecil dibandingkan dengan stroke backspin. Stroke ini adalah teknik utama yang digunakan dalam kompetisi profesional karena memberi lawan lebih sedikit waktu untuk merespons. Dalam topspin tenis meja dianggap sebagai teknik ofensif karena peningkatan kecepatan bola, efisiensi bio-mekanis yang lebih rendah dan tekanan yang diberikan pada lawan dengan mengurangi waktu reaksi. (Dimungkinkan untuk memainkan topspin-lobs defensif dari jauh di belakang meja, tetapi hanya pemain yang sangat terampil yang menggunakan pukulan ini dengan efisiensi taktis apa pun.) Topspin adalah jenis putaran yang paling tidak umum yang ditemukan dalam layanan di tingkat profesional, hanya karena jauh lebih mudah untuk menyerang bola putaran atas yang tidak bergerak dengan kecepatan tinggi.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan teriakasih sudah membaca.